Favourite Blogger

Manusia, hati dan perasaan..

Assalamualaikum.....
Salam to all bloggers !! Have a Nice Days... (。◕‿◕。)

Dah lame rase nye x men'update' laman sesawang aku ni..bukan xd mase cume mencari idea..huhu..Alhamdulillah syukur arini dah masuk ari ketiga kita berpuasa...Moga2 mendapat keberkatan..Amin Ya Allah...

** Back to the topic**


:: Benar, kita manusia yang punya hati dan perasaan ::

Tidak salah untuk menyatakan semua yang kita rasa. Tidak salah juga berkongsi setiap rasa itu. Kerana apa yang kita rasa tidak pernah menipu pemiliknya.Tapi ada yang terkadang lupa, setiap rasa dan perasaan yang datang itu adalah dugaan bagi menentukan kekuatan diri sendiri. Mendepani setiapnya menuntut kesabaran yang besar.Rasa sedih dan duka akan mendekatkan kita pada Pencipta yang satu. Menangisi pada ujian yang diturunkan pada kita. Meminta,meratap dan merayu agar ujian itu diangkat oleh Allah.

Sukar untuk menjangka hati dan perasaan orang. Mungkin disebabkan kita bukan manusia yang luar biasa, yang dapat membaca isi hati dan perasaan orang lain. Kagum bukan, kalau kita mampu buat macam tu. Tentunya huru hara dunia nanti. Yela, selama ini apa yang kita tak puas hati, kita luahkan pada kalbu, kita bisikkan pada hati, kita adukan pada jiwa dan hanya diri kita sahaja tau apa yang kita rasa. Namun bila ada yang mampu mendengar segala luahan dan rintihan kita,tentunya bakal menjadi gila.

Bukan mudah menjaga hati dan perasaan kita. Kadang kala kita rasa yang kita tak berpuas hati dengan diri kita sendiri. Sebabnya kita tak buat yang terbaik dalam sesuatu perkara. Kita salahkan diri kita. Sampaikan kita merajuk dengan diri kita. Kita rasa menyesal ada dalam tubuh badan yang Tuhan kurniakan buat kita ni. Dalam lubuk minda kita, alangkah beruntungnya kalau aku menjadi si dia. Mesti pernahkan dialog ni menjelma dalam fikiran kita. Ya, manusia sememangnya sukar bersyukur dengan apa yang dimiliki. Malah sibuk tentang apa yang dia tak miliki. 

Perasaan ini sukar dikawal. Bila diri dikuasai oleh nafsu semata-mata. Lihat lah diri kita, mahupun sekeliling kita. Masing-masing memendam rasa untuk berkasih sayang. Memiliki insan yang mampu untuk dibelai, dimanja, dan dikasihi. Beruntung hati mereka bila memiliki kekasih. Hati dapat dimiliki insan tersayang, jiwa dapat dibelai oleh si dia, kasih dapat dicurahkan padanya. Indah bukan dunia ciptaan nafsu ini. Semuanya umpama syurga namun tak setanding sorga yang Tuhan cipta. Hati dan perasaan dilimpahkan demi insan tercinta. Seluruh jiwa dan raga sangup digadai demi si dia yang tercinta. Hari-hari yang dilaui dipenui dengan rasa belaian kasih dan sayang oleh dia. Sampaikan kadang kala rasa diri terbang di langit, menggapai awan bersama si dia, sambil menyulam kasih, mencipta asmara bersama, dan akhirnya beradu berahi tanda penyatuan dua jiwa. 


Apa sahaja yang kita rasa samada bahagia atau sengsara, kuncinya adalah dengan kembali kepada Allah. Akhirnya kita akan temui apa yang kita cari selama ini apabaila hati diikat pada tali Allah. Kita memerlukan Allah dalam hidup kita sedangkan Allah tidak memerlukan sesiapa...

Siapa kita tanpa tuhan yang mencipta... Di mana kita layaknya jika Allah tiada di hati?

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

..Usiaku..

Daisypath Anniversary tickers